GRAM Nilai Anggota DPRK Aceh Utara Anti Kritik

GRAM Nilai Anggota DPRK Aceh Utara Anti Kritik

0

Wali-news,Aceh Utara – Menanggapi perihal pernyataan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Kabupaten Aceh Utara Dapil II yang telah menjustifikasi dalam menjawab berbagai kritikan yang selama ini di lontarkan oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gerakan Rakyat Aceh Membangun (GRAM) kepada lembaga terhormat di kabupaten Aceh Utara tersebut demi kemajuan Aceh Utara kedepan ternyata membuat Para wakil rakyat tersebut merasa gerah, dan tersinggung, demikian disampaikan Muhammad Azhar selaku ketua GRAM, yang dimintai tanggapan oleh media ini di sebuah warung kopi di Aceh Utara, Jumat (19/06/2020).

“Rakyat UBiT di Aceh Utara harus hati-hati jika mau mengkritisi DPRK Aceh Utara, karena akan difitnah dan disudutkan oleh anggota lembaga paling terhormat di Aceh Utara itu”,ucap Azhar.

Dirinya juga menyayangkan sikap dan pernyataan seorang Wakil Rakyat yang seakan anti kritikan dan dengan mudah menjustifikasi siapapun yang mencoba mengkritisi DPRK Aceh Utara.

“sungguh tidak pantas seorang Wakil Rakyat yang terhormat bisa mengeluarkan kata-kata fitnah dan juga menyerang pribadi siapapun yang mengkritisinya, ini sungguh sangat disayangkan, seolah-olah Anggota Dewan itu anti kritik.

padahal menurut Azhar, Lembaganya dalam melakukan kritikan selama ini tidak pernah menyerang pribadi, bahkan tidak pernah kita sebutkan nama mereka secara personal apalagi nama Saudara Zubir, HT jelas tidak kita sebutkan disitu.

Lanjutnya, kita hanya mengkritisi DPRK Aceh Utara dan itu secara kelembagaan, wajar kan? Tanya Azhar.

“Seorang Rakyat mengkritisi Wakilnya dalam hal kebijakan publik karena mereka disitu kita gaji, apalagi yang kita sampaikan itu merupakan murni aspirasi Rakyat Aceh Utara, seharusnya Beliau sebagai wakil rakyat itu tahu dan mengerti bahwa kritikan merupakan bentuk masukan bagi anggota Dewan, sehingga mereka dapat bekerja lebih baik”, ucapnya.

Masyarakat juga dapat menilai dari fasilitas yang diterima anggota Dewan berbanding terbalik dengan kinerjanya yang masih jauh dari harapan Masyarakat, dan perlu juga Beliau ketahui bahwa semakin tinggi jabatan seseorang, maka semakin berpotensi Dia dikritik, jika tidak mau dikritik jagan jadi DPR dong.

Terkait tuduhan Anggota Dewan tersebut mengenai statemennya yang tidak mendasar itu, Alumni Sekolah Demokrasi Aceh Utara ini membantah keras akan tuduhan tersebut dan juga menanggapi bahwa statemennya itu sangatlah mendasar dan itu jelas berdasarkan pernyataan Ketua DPRK Aceh Utara yang sebelumnya telah dimuat dibeberapa media, baik itu media online maupun media cetak

“tidak mendasar apanya, kan jelas-jelas kita menanggapi pernyataan DPR yang sebelumnya telah dimuat dibeberapa media, baik itu media online maupun media cetak, dan publik pun sudah membaca berita tersebut.

“saya heran dengan Saudara Zubir, HT, ada apa ini sebenarnya dengan Beliau ini, banyak sekali tuduhan-tuduhan yang tidak mendasar yang terus di utarakan kepada kita, Mulai dari provokasi, statemen yang tidak mendasar, hingga bahkan menaikkan pamor dan elektabolitas Partai, kan sangat tidak masuk akal”, jelas Azhar

Lebih lanjut Azhar mengatakan, berbicara tentang menaikkan pamor partai apalagi menaikkan elektabilitas partai, untuk apa kita lakukan itu, seluruh Negeri ini juga sudah tahu bahwa PDI Perjuangan ini merupakan Partai besar dan juga partai pemenang Pemilu dua kali secara berturut-turut, bukan partai kemarin sore yang hanya baru seumur jagung, jadi tidak perlu lagi kita menaikkan pamornya apalagi elektabilitasnya.

Seharusnya Zubir HT yang juga pernah menjabat sebagai wakil ketua DPRK , dan juga anggota DPRK terpilih pada pileg 2019 lalu yang sudah dua periode, lebih mencari solusi bagi rakyat , seperti yang terjadi di dapil pemilihan beliau. Dimana rumah warga hampir ambruk kesungai.

“Ancaman ini sebenarnya sudah berlangsung dalam beberapa tahun terakhir, tetapi akhir- akhir ini erosinya kian mengganas seiring hujan yang terus mengguyur kawasan itu”, Jelas Azhar.

Namun seakan pak Dewan yang terhormat tidak pernah berusaha mencari solusi terhadap warga yang tinggal di pinggiran sungai tersebut.(Ari)

Editor : Redaksi

Facebook Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Satgas Covid-19 Aceh Periksa 12.773 Swab, 36 Swab Tunggu Hasil PCR

Wali-news, Banda Aceh—Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan Coronanvirus