Rekrutmen CPNS Diberhentikan Sementara

Rekrutmen CPNS Diberhentikan Sementara

0

JAKARTA (Wali-News.com) – Rekrutmen CPNS di Sulawesi Tengah dihentikan sementara. Langkah ini diambil karena tidak adanya fasilitas seleksi calon pegawai negeri sipil setelah terjadi kerusakan akibat gempa yang disusul tsunami yang melanda di Sulteng pada Jumat (28/9).

Kepastian penghentian sementara rekrutmen CPNS di Sulteng disampaikan Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kemendagri Sumarsono. Menurutnya, keputusan itu diambil setelah pihaknya melakukan koordinasi dengan Kemen-PANRB.

“Rekrutmen CPNS di Sulteng dihentikan sementara. Ini hasil koordinasi dengan Men-PANRB,” kata Sumarsono saat ditemui di Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Senin (1/10/2018).

Pria yang akrab disapa Soni ini menuturkan, alasan penghentian sementara dilakukan karena warga sudah tidak memiliki fasilitas untuk mendaftar. Terlebih proses CPNS dilakukan secara online dan dibutuhkan jaringan internet yang layak.

“Ya sekarang bagaimana mau daftar CPNS, komputer enggak ada, sinyal enggak ada. Padahal semua prosesnya online,” ungkapnya.

Kendati demikian, lanjut Soni, pihaknya belum mengetahui sampai kapan proses rekrutmen di Sulteng dihentikan. Menurutnya itu merupakan kebijakan Kemen-PANRB.

“Namanya daerah terdampak bencana. Kebijakan untuk menindaklanjuti itu ada di Kemen-PANRB,” jelasnya.

Sebelumnya, pemerintah terhitung sejak 26 September 2018 membuka lowongan formasi CPNS secara serentak di seluruh Indonesia. Kuota total formasi yang tersedia yang bakal diperebutkan calon abdi negara itu berjumlah 238.015.

Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana menyatakan, sebanyak 51.271 ada di instansi pusat yang terdiri atas 76 kementerian/lembaga. Sisanya, 186.744 slot CPNS ada di 525 instansi daerah.

Terkait bencana gempa dan tsunami yang menimpa sebagian wilayah di Sulteng, saat ini pemerintah dibantu lembaga terkait sedang fokus melakukan proses evakuasi.

Berdasarkan data dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) hingga Senin (1/10) pukul 13.00 WIB, korban tewas akibat gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, bertambah menjadi 844 Orang. Selain itu, sebanyak 632 orang mengalami luka berat. Saat ini, mereka tengah mendapat perawatan di rumah sakit.

Sumber : JPNN

Facebook Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Disdik Aceh dan Kemendikbud Ristek Gelar Bimtek E-Pembelajaran Berbasis TV dan Suara Edukasi

Wali-news.com, Banda Aceh – Pada saat ini teknologi