Walikota: PDAM Harus Kerja Keras Selesaikan Persoalan Air Bersih

Walikota: PDAM Harus Kerja Keras Selesaikan Persoalan Air Bersih

0

wali-news.com, Banda Aceh – PDAM Tirta Daroy Banda Aceh terus berupaya meningkatkan pelayanan guna mengatasi persoalan air bersih di Banda Aceh. Instansi yang dipimpin T Novizal Aiyub ini memang belum mampu memberikan layanan hingga 100% untuk seluruh wilayah kota, namun hingga saat ini PDAM telah mampu melayani lebih dari 47.000 Sambungan Rumah (SR) di Banda Aceh, atau lebih dari 90% hingga tahun 2018 ini.

Meski telah melayani hingga 90% lebih, Walikota Banda Aceh, H Aminullah Usman SE Ak MM meminta PDAM dan stakeholder lainnya tidak cepat puas dan  terus bekerja keras untuk mewujudkan Banda Aceh yang terbebas dari persoalan air bersih.

“Sesuai dengan visi misi kami, target kita 2019 persolan air bersih ini selesai. Artinya di awal Januari 2020 semua warga kita harap dapat menikmati air bersih. Ini memang butuh kerja keras,” ujar Walikota, saat membuka seminar optimalisasi pelayanan PDAM Tirta Daroy menuju 100% akses air minum, Senin (22/1/2019) di Aula Lantai IV, Balaikota Banda Aceh.

Pada seminar yang menghadirkan dua pemateri, yakni Ir Sadma lastyanta (PDAM Batam) dan Suwito ST MM (PDAM Malang), Aminullah menyampaikan, sejauh ini Pemko dan PDAM terus mencari langkah konkrit dalam rangka meningkatkan pelayanan air bersih bagi warga kota. Selain melakukan study banding ke PDAM lain yang dinilai telah berhasil, PDAM juga menggelar seminar dengan mendatangkan pemateri yang merupakan ahli yang telah berpengalaman dari luar.

“Tentunya kami memberikan apresiasi digelarnya seminar ini, Saya harap nanti seminar ini akan melahirkan rekomendasi yang dapat kita gunakan untuk mengambil langkah-langkah konkrit dalam menuntaskan persoalan air bersih di kota ini,” tambah Aminullah.

Walikota juga meminta, PDAM terus memberikan sosialisasi dan pemahaman kepada warga ketika terjadi gangguan.

“Ketika ada gangguan, petugas PDAM langsung turun ke lapangan. Berikan pemahaman kalau air macet karena gangguan bukan karena soal keterbatasan ketersediaan air. Perlu juga disampaikan melalui media massa, ini penting,” ujar Aminullah.

Kemudian yang juga tak kalah penting, PDAM diminta untuk terus mengatasi persoalan dengan melakukan program jangka pendek.

“Program jangka pendek untuk atasi persoalan perlu juga, karena kebutuhan air bagi warga tidak bisa ditunda. Jadi program besarnya terus dipikirkan dan program jangka pendek untuk atasi masalah sementara juga harus,” kata Walikota.

Facebook Comments

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

Rumah Yatim Terima Bantuan Dari Satbrimob Polda Aceh dan Bhayangkari

Banda Aceh – Personil Satbrimob Polda Aceh dan Pengurus